Followers

Khamis, 28 Januari 2010

:: hUkUm tULiS LafAz sALAm, A'kUm, AskUm ::

Sedang saya khusyuk membaca beberapa email dari kawan-kawan, saya terbaca satu email yang menerangkan tentang persoalan mengenai cara menulis kalimah salam. Ianya betul-betul menarik perhatian saya kerana sebelum ini saya pernah berkongsi 1 artikel di dalam blog ini yang menerangkan tentang “Cara Betul Memberi Salam“.
 
Apakah salam wajib dan perlu ditulis penuh “Assalamualaikum” atau boleh disingkatkan menjadi “Akum”, “Askum”, “Aslkum” dan sebagainya?
Berikut adalah penerangan yang saya terima melalui email seorang rakan, yang saya kira bagus untuk kita sama-sama ambil perhatian dan fikir-fikirkan.
Adakah wajib lafaz salam ditulis dengan penuh??
 
Salam,
Terima kasih atas “teguran” atau “peringatan” yang diberi.
Bagaimanapun, saya tidak lah termasuk di kalangan orang yang bersetuju untuk mensyaratkan assalamualaikum di tulis penuh. Tidaklah saya ketahui apakah dalil khusus yang digunakan bagi mensyarat dan mewajibkannya.
 
Menurut Islam, yang lebih penting adalah “kefahaman intipati”. Jika anda faham ianya adalah lafaz penuh, maka tiada lagi masalah bagi menulis ringkasannya. Perlulah memahami Maqasid Shariah (objektif dari hukum Shariah) dalam hal ini. objektif shariah dalam hal memberi salam adalah sunnah dan mendoakan saudara seIslam. Ia dibuat dalam bentuk verbal biasanya. Apabila ditulis secara tulisan, jika benar formal, bolehlah anda menulisnya dengan lengkap, tetapi di kala tidak formal, yang penting maksud shariahnya sampai.
Tulisan “salam” atau “akum” atau “askum”, sudah tentulah bermaksud lafaz salam yang penuh, tiada siapa yang akan menulisnya kecuali bermaksud lafaz salam yang penuh. Maka adalah menjadi suatu kecacatan sendiri apabila si pembaca membacanya dengan lafaz singkat. Sebagaimana singkatan “utk”, “dsbg” dan difahami secara automatik ia adalah bermakna “untuk”, “dan sebagainya”.
 
Justeru, Islam adalah agama yang memudahkan dan bukan menyusahkan dengan perkara amat cabang dan kecil ini, bagi merasakan inidvidu yang menggunakannya adalah salah. Bagi saya, orang yang mengganggap salah itulah yang salah.
Adalah logik dan diterima Syara’ utk menggunakan singkatan bagi lafaz salam di sms, mahupun email dan lain-lain tempat yang sesuai, kerana ia tetap bermaksud lafaz salam yang ditujukan.
 
Saya sebenarnya amat pelik, saya telah selalu membaca dan mendengar pertikaian seperti ini, tetapi ini yang pertama kali saya ditujukan secara peribadi, persoalannya mengapa isu yang sekecil ini juga terdapat perdebatan. amat membuang masa..
oleh ustaz zaharuddin

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...