Followers

Sabtu, 12 Disember 2009

:: S.A.H.A.B.A.T ::




Terasa berat hearty nak menaip ent3 kali ini. Entahlah takut dianggap sebagai parasit sedangkan niat hearty ikhlas. Manusia seringkali menyalahkan orang lain atas permasalahan yang dia cipta sendiri. Aku tak pernah faham hearty manusia2 di sekelilingku kerna bagiku mereka pun sudah semestinya tidak pernah cuba untuk memahamiku. Begitu jugalah malang yang menimpa persahabatan aku  sendiri.

Orang lain punyer pasal.. aku juga yang disalahkan. Walhal dia sendiri yang mereka cipta semua permasalahan ini. Dengan senang-senang hearty jiwa raga jek tuduh aku n best fwen aku tue yang jadi pemusnah dalam hubungan mereka walauponnn dia sendiri yang memutuskan persahabatan dengan kawan baeknya. So.. tergerak hearty untuk menulis en3 tentang sahabat. Mungkin si dia yang aku maksudkan xpernah cuba untuk mengerti apa itu sahabat kerana dia terlalu mementingkan perasaan dia saja la kan...


Semua orang ada kawan dan aku pasti dalam berkawan itu pasti ada lawan masing2 yang xpernah puas hearty dengan kita kan? Benarlah kata pepatah Melayu kawan beribu senang didapat, sahabat sejati sukar dicari. Bila dah jadi benda2 yang aku rasa bangang dan lemb dalam donia nie baru aku terhengat madah2 pujangga 2. Sebab selama nie aku engat la semua kawan yang aku anggap sahabat xkan pernah membuang sahabatnya sendiri rupanya percaturan aku maha besar silapnya. Mungkin si dia memikirkan sahabat seperti bf yang boleh dipakai buang. Sudah jemu digantikan dengan yang baru. Come on gurl!! usah menjadi persis katak di bawah tempurung kaca. Luaskan minda okeh! Jangan megah dengan dunia anda sahaja bahkan banyak lagi dunia yang perlu anda terokai.


Perlu ke menyalahkan orang lain atas kesilapan sendiri? Hanya kawan yang menyalahkan kawannya sendiri tapi bukan sahabat. Sahabat tidak pernah cuba menyalahkan sahabat yang lain tetapi dia akan cuba mengambil setiap teguran dari sahabatnya sebagai benda yang positif. Tapi.. kawan.. hanya kawan yang memandang segala nasihat dari sahabatnya sebagai satu benda yang negatif dan akan mula melenting. Cuba menjadi salah seorang yang mampu mengawal keadaan dan jangan sesekali biarkan keadaan yang mengawal anda. Kerana itu anda bertindak di luar jangkaan sehingga sanggup memutuskan persahabatan dengan sahabat yang telah bersusah payah selama bersahabat dengan anda.


sahabat tidak pernah cuba meninggalkan sahabatnya di belakang. Bagi mereka biarlah langkah itu seiring bersama sahabatnya yang lain. Setiap derap langkah mereka sehaluan dan mungkin kadang2 angin yang menyimpangkan derap langkah itu. Sudah lumrah dalam persahabatan. Tapi jika anda hanya mampu menjadi seoarang kawan maka anda tidak mahu derap kaki itu seiringan. Derap kaki kawan adalah lebih ke hadapan meninggalkan derap kaki sahabat yang jauh di belakang. Kawan hanya muncul ketika senang kerana itulah prinsip kawan yang sebenar. Seharusnya anda memahami perbedaan kedua-duanya sebelum memutuskan pengakhiran ini yang akhirnya memakan diri sendiri dan menyalahkan sahabat-sahabat yang lain atas kesilapan anda.


Jadilah seorang sahabat yang mampu menyayangi sahabatnya yang lain. Untuk bersahabat, perlu korbankan kepentingan sendiri walaupun amat sukar untuk anda terima. Jangan terlalu mengikut emosi yang akhirnya membawai kecelakaan pada diri sendiri. Sesungguhnya aku xpernah cuba membuang sahabat2 ku dengan sewenang-wenangnya. Ingatlah andaanda dan siapasiapa yang berkenaan.. hargailah sahabat. Hilangnya tidak berganti

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...